Advertisement

Advertisement
Human Interest

Bulan Bhakti Kartini, Perempuan Bangsa Gresik Bagikan Takjil Gratis

wartanu.online
Kamis, 22 April 2021, 4/22/2021 01:23:00 PM WAT
Last Updated 2021-04-23T06:40:44Z
Advertisement

Gresik, wartanu.online-- Peringati Hari Kartini, segenap pengurus Dewan Pimpinan Cabang (DPC) Perempuan Bangsa (PB) Kabupaten Gresik menggelar kegiatan manfaat, yaitu bagikan takjil gratis di seluruh kecamatan se-Kabupaten Gresik dimulai pada Rabo (21/4/2021).

Sebanyak 2.700 paket takjil dibagikan oleh para kader PB yang berkebaya di masing-masing kecamatan kepada pengguna jalan menjelang waktu berbuka puasa. 


Ketua DPC PB Kabupaten Gresik H. Ufiq Zuroidah, SE menjelaskan bahwa kegiatan ini digelar di momen peringatan hari Kartini tahun 2021. 


Menurut wanita yang akrab dipanggil Ning Ufiq, peran perempuan sangat strategis dalam pembuatan kebijakan.


"Kami perempuan bangsa ingin memastikan bahwa kiprah perempuan juga di perencanaan kebijakan yang berpihak, bukan sebatas aksi sporadis yang kurang membangun sistem," ujarnya. 


Anggota Fraksi PKB DPRD Jawa Timur yang juga istri Ketua DPRD Gresik H. Much. Abdul Qodir ditemani oleh jajaran pengurus, tampak menggunakan kebaya dan batik membagikan paket takjil kepada pengguna jalan menjelang waktu berbuka puasa.


Usai bagikan takjil, Ning Ufiq menjelaskan pentingnya perhatian khusus pemerintah kepada lansia sebagai bagian dari kelompok rentan saat bencana tiba. 


"Sebab dari berbagai bencana yang terjadi, baik itu bencana alam, bencana sosial dan juga bencana kegagalan teknologi, kelompok tersebut rentan menjadi korban," tambahnya.


Hal tersebut, menurut Ning Ufiq dapat terlihat dari berbagai data bencana yang telah terjadi. Sebagai contoh gempa Lombok, jumlah pengungsi perempuan tembus hingga angka 173.236 orang, dan di Lombok Timur ada 136 Bumil yang juga mengungsi. Selain 1991 Balita dan 2641 anak-anak (Voaindonesia.co., 14 Agustus 2018). Sementara Gempa di Jatim, berdasarkan data BPBD Jatim, korban meninggal dunia sejumlah 10 orang, 9 di antaranya Lansia (di Lumajang, Blitar dan Kab. Malang).


Selain itu, masih menurut Ning Ufiq, pengungsi konflik sosial Sampang di Jemundo Sidoarjo juga didominasi perempuan dan anak-anak. Lalu, bencana sosial aksi kelompok radikal ekstrem (termasuk di Surabaya dan Sidoarjo beberapa waktu lalu), menyertakan perempuan dan anak sebagai pelaku aktif. Hal serupa juga terjadi bencana kegagalan teknologi seperti kasus Lapindo Sidoarjo, perempuan, lansia dan diffable menjadi korban.


“Merekalah yang paling berisiko mengalami masalah ketika bencana terjadi, baik menjadi korban saat bencana maupun bermasalah selama di pengungsian. Negara harus hadir dengan memastikan bahwa mereka yang menjadi korban harus mendapat perlakuan khusus karena kerentanannya. Lebih penting lagi, mencegah mereka menjadi korban dengan menguatkan ketangguhan mereka dan keluarga dengan anggota keluarga rentan untuk menghadapi bencana,” ungkapnya menjelaskan. 


Ning Ufiq kemudian menyinggung soal program Keluarga Tangguh Bencana. Menurutnya, program tersebut bagian dari ikhtiar mengurangi resiko bencana asal dilaksanakan dengan maksimal dengan cara menggeser paradigma yang digunakan. Kelompok rentan bencana tidak lagi menjadi obyek yang perlu diselamatnya, namun kelompok rentan bencana harus menjadi subjek yang perlu diedukasi untuk menjadi Tangguh bencana. 


“Dalam konteks gerakan radikal ekstrempun, perempuan dan anak-anak harus mendapat proteksi lebih agar tak menjadi tameng dan korban,” imbuhnya.


Melihat begitu besarnya potensi resiko kelompok rentan bencana tersebut, PB Kabupaten Gresik menilai pemerintah dan stakeholder lainnya belum maksimal dalam memberikan afirmasi menghadapi bencana. Sebab itu, PB bertekat menjadikan kelompok rentan bencana menjadi isu di pemerintahan daerah, khususnya Provinsi Jawa Timur. 


“PB Gresik dan PB Jatim juga hendak serius mengawal soal-soal ketahanan keluarga ini, termasuk di isu bencana alam, bencana konflik sosial, bencana konflik sumber daya alam dan bancana kegagalan teknologi," lanjutnya.


Pantauan di lapangan, kegiatan bagi takjil ini bervariasi modelnya. Di kecamatan Duduk Sampeyan dimulai diskusi dulu sebelum pembagian takji, di kecamatan cerme PB mengandeng pengurus MWC NU, di Kecamatan Manyar dikemas dalam acara safari Ramadhan serta di beberapa kecamatan lainnya yang berbeda lagi.  (Yan) 

TrendingMore